Tanur arang berkelanjutan BIO-KILN

Tanur arang berkelanjutan BIO-KILN

Perangkat karbonisasi BIO-KILN adalah pabrik berkelanjutan yang telah dipatenkan dan ramah lingkungan untuk pengolahan termal bahan baku tanaman, yaitu untuk produksi arang berkualitas tinggi sebagai bahan baku untuk produksi: batubara hookah, briket batubara, karbon aktif atau bio-char.

SEE MORE HERE: EQUIPMENT FOR RECYCLING OF MSW/POLYMERS/FABRICS/HAZARDOUS WASTES

Bahan baku: sekam dan biji buah, serpihan kayu, semak belukar, biji-bijian, bambu dan bahan baku lain yang berasal dari nabati. Fraksi harus berukuran 5 sampai 40 mm. dan mengandung kelembaban tidak lebih dari 20%.

Produk: untuk produksi karbon aktif, bentuk briket untuk barbekyu, produk untuk hookah (hookah, arang hookah) mengandung arang yang diperoleh dari biji buah, kulit kacang; BIO-Char, ditujukan untuk industri pertanian, dibuat dari bahan nabati dan tidak mengandung zat berbahaya.

Keuntungan utama: indikator kualitas dan volume yang konstan dari produk yang diperoleh, karena produksi batu bara berlangsung tanpa campur tangan personel dalam proses teknis.

bahan baku untuk tanur arang berkelanjutan BIO-KILN

Keuntungan dari pabrik pembuatan arang meliputi:

  • Keandalan tungku. Unit karbonisasi terbuat dari 100% bahan tahan api
  • Keamanan Lingkungan
  • Efisiensi tinggi, kekompakan tungku
  • Produktivitas tinggi 30-120 ton / bulan, tergantung pada bahan baku dan model tungku (Bio-Furnace 1, 2 atau 3)
  • Proses produksi yang berkelanjutan
  • Dampak minimal personel pada proses produksi
  • Energi panas, pemanasan
  • Konsumsi daya rendah (0,01 kW) otonomi tungku
  • Kemampuan kendali jarak jauh
  • Otomatisasi penuh dari proses tersebut
  • Kandungan karbon non-volatile dalam batubara dari 75% menjadi 95%

Bahan baku

  • biji;
  • cangkang, biji buah dari pohon;
  • serpihan kayu;
  • bambu;
  • Fraksi dari 5 hingga 40 mm dengan kadar air tidak lebih dari 20%.

Deskripsi teknis

Elemen tungku

Tanur arang berkelanjutan BIO-KILN

Tanur arang berkelanjutan BIO-KILN

Peralatan Aplikasi
1 Dudukan oven  
2 Ruang tungku Bahan baku turun ke saluran, di mana pengeringan, pirolisis dan kalsinasi arang tahap demi tahap terbentuk.
3 Memuat hopper. Bergabung dengan ruang oven di flanel Pemuatan bahan baku dilakukan untuk tujuan pirolisis lebih lanjut
4 Hopper hatch. Bergabung di flanel Felt dipasang oleh pabrikan
5 Sensor kapasitif (2 pcs) Alat ukur (sensor) untuk menentukan tanda atas bahan baku yang dimuat di tempat sampah;
6 Saluran umpan pintu air dengan drive (3 pcs) (terhubung ke steker saluran 8.1 melalui felt)  
7 Penggerak pengumpan pintu air (aktuator L = 300mm, 3 pcs)  
8 Bunker stabilisasi. Terhubung ke colokan saluran 8.1 melalui felt Menstabilkan batubara sebelum dibongkar
8.1 Steker saluran  
8.2 Gerbang hopper stabilisasi (dilepas jika tungku dioperasikan dengan sekrup)  
9 Truk Menerima produk habis yang berasal dari oven untuk degassing dan pendinginan.
10 Saluran pembawa limbah panas dengan sensor suhu Tungku ini dilengkapi dengan termokopel yang memberikan kontrol 100% terhadap proses dan persentase karbon non-volatil dalam arang.
11 Sensor suhu saluran mentah Menghancurkan produk pirolisis tanpa merusak lingkungan
Afterburner  
12 Bagian bawah afterburner  
13 Bagian atas afterburner diletakkan di tempat
14 Pipa afterburner Mengganti sistem ventilasi tambahan dan pembuangan asap yang dipasang di afterburner.
15 Noria Mekanisme khusus untuk memasok bahan ke tungku hopper
16 Peternakan Noria  
17 Tempat penyimpanan 2 m3 dan area servis bunker  
18 Meja bergetar  
19 Auger bongkar muat batubara Untuk mendinginkan dan menstabilkan produk yang dihasilkan di outlet
20 Platform layanan tangga dan oven Diadaptasi untuk bekerja dengan oven dan perawatannya
21 Kabinet kontrol Sistem Kontrol Otomatis Arang
22 Peralatan bantu
Oven juga bisa dilengkapi dengan:
  • Penukar panas: dilengkapi dengan peralatan gas dan air; instalasi udara gas – untuk mendapatkan udara dengan suhu tinggi
  • Pengeringan awal bahan baku: tipe chamber, tunnel atau drum. Untuk memastikan persiapan bahan baku – penghilangan kelembaban, untuk proses karbonisasi.

 

 

 

 

 

 

Tanur arang berkelanjutan BIO-KILNTanur arang berkelanjutan BIO-KILN

Operasi oven

Biomassa parut (5-40mm) dimuat ke dalam hopper bahan baku dari tungku vertikal menggunakan konveyor getaran, sementara kadar air di dalamnya tidak melebihi 20%.
Setelah tahap pemrosesan primer, zat kering yang menggunakan elevator ember memasuki tungku bunker sesuai dengan sinyal sensor, menginformasikan tentang pembongkaran produk jadi ke dalam wadah stabilisasi.
Dalam hal ini, ada efek sebaliknya pada perangkat dengan karbonisasi tungku poros.
Saluran diakhiri dengan peredam di mana batubara yang sudah jadi memasuki hopper stabilisasi.
Saat batubara yang sudah jadi dibongkar, bahan bakunya bergerak ke bawah saluran, sedangkan dalam proses karbonisasi berlangsung proses berikut: pemanasan awal, pirolisis, dan kalsinasi batubara.
Proses: stabilisasi dan pendinginan batubara, terjadi di bunker stabilisasi tungku, sebagai akibatnya batubara yang sudah jadi diturunkan ke dalam bunker penyimpanan, stabilisasi udara terjadi di bunker batubara, setelah itu batubara siap untuk digunakan lebih lanjut.

SEE MORE HERE: EQUIPMENT FOR GAS PURIFICATION

Meninggalkan gas buang, setelah karbonisasi perangkat, ketika mereka benar-benar terbakar – dekomposisi, memastikan 100% keramahan lingkungan dari tungku – tidak ada efek berbahaya di atmosfer.
Suhu gas buang setelah pembakaran tungku lebih dari 1000 ° C, yang memungkinkan untuk menggunakannya untuk berbagai proses termal: ekstraksi awal bahan baku, pemanasan tempat, pengeringan batu bata, uap panas berlebih untuk aktivasi, dll.
Semua batubara yang sudah jadi diturunkan ke dalam gerobak, yang diganti dengan gerobak kosong saat diisi.
Produk yang dibuang kemudian dikirim ke pengemasan atau ke jalur produksi briket untuk hookah dan barbekyu, di mana awalnya dihancurkan, dicampur dengan air dan dilewatkan melalui ekstruder untuk membentuk briket dengan bentuk tertentu.

Daya termal tungku BK, tergantung pada kinerjanya.
(pada kelembaban relatif 20% bahan baku)

Produktivitas, kg / jam Tenaga panas, (bruto) kW
1 30 220
2 50 333
3 75 499
4 100 665
5 150 998

 

Briket atau kubus kecil untuk hookah. Visualisasi manfaat arang hookah yang diperoleh dari Kompor BIO dan dalam proses pembuatan briket disajikan di bawah ini.

Parameter tungku

Indeks BIO-KILN-1 BIO-KILN-2 BIO-KILN-3
1 Produktivitas batubara, t / bulan 20-25 30-40 85-120
2 Kinerja energi termal, kW / jam <300 <300 <1000
3 Dimensi keseluruhan, panjang x lebar x tinggi, m 1,9 х 1,8 х 5,8 1,9 х 1,8 х 6,1 3,8 х 3,6 х 7,3
4 Konsumsi listrik, tidak lebih, kW / jam 0,01
5 Kandungan karbon non-volatile dalam batubara,% 75-95